Gallery

Keutamaan Dzikir Setelah Sholat Wajib yang Sangat BESAR

 

raudhatulmuhibbin.org

raudhatulmuhibbin.org

 

Alloh ‘Azza wa jalla berfirman:

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلاةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِكُمْ فَإِذَا اطْمَأْنَنْتُمْ فَأَقِيمُوا الصَّلاةَ إِنَّ الصَّلاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَوْقُوتًا

Selanjutnya, apabila kamu telah menyelesaikan shalat (mu), ingatlah Allah ketika kamu berdiri, pada waktu duduk dan ketika berbaring. Kemudian, apabila kamu telah merasa aman, maka dirikanlah shalat itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang berim( QS. An-Nisa: 103)

Salah satu tafsir tentang dzikir pada ayat di atas adalah kita diperintahkan juga berdzikr ketika di luar shalat, yakni ingatlah Allah dan tasbihkanlah di setiap saat dan di setiap waktu serta di setiap keadaan, baik malam maupun siang, secara sembunyi atau terang-terangan, pagi maupun petang, di darat maupun di lautan, ketika safar maupun ketika hadhar (tidak safar), ketika sehat maupun ketika sakit dan pada setiap keadaan. (http://www.tafsir.web.id/2013/01/tafsir-nisa-ayat-97-103.html)

Baca tafsir selengkapnya di situs tersebut.

Secara umum, buah/faidah/keutamaan dzikir sudah pernah disinggung di: https://abumuhammadblog.wordpress.com/2013/05/20/keutamaan-dzikir-pagi-dan-petang-yang-sangat-menggiurkan/

Dzikir setelah sholat pun mempunyai keutamaan khusus yang sangat besar, antara lain ditunjukkan oleh dzikir-dzikir berikut ini:

1. Diampuni dosa-dosanya, walaupun sebanyak buih di lautan atau tidak akan kecewa orang yang mengucapkannya atau dapat menyusul orang yang sebelum kamu dan mendahului orang yang datang setelah kamu, dan tidak ada orang yang datang membawa seperti yang kamu bawa kecuali orang yang datang membawa seperti itu

dengan mengucapkan Tasbih, Tahmid dan Takbir:

سُبحان الله (Maha suci Allah) 33 kali,

الحمد لله (Segala puji hanya milik Allah) 33 kali,

الله أكبر (Allah Maha besar) 33 kali,

dan digenapkan menjadi seratus dengan mengucapkan:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

Artinya: “Tidak ada sesembahan yang haq (benar) diibadahi kecuali Allah satu-satu-Nya, tidak ada sekutu bagi-Nya, milik-Nya segala kekuasaan dan milik-Nya pula segala puji, dan Dia Maha kuasa atas segala sesuatu.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Tentang keutamaannya Rasulullah Shallallahu ‘Alayhi Wa Sallam bersabda:

« مَنْ سَبَّحَ اللَّهَ فِى دُبُرِ كُلِّ صَلاَةٍ ثَلاَثًا وَثَلاَثِينَ وَحَمِدَ اللَّهَ ثَلاَثًا وَثَلاَثِينَ وَكَبَّرَ اللَّهَ ثَلاَثًا وَثَلاَثِينَ فَتِلْكَ تِسْعَةٌ وَتِسْعُونَ وَقَالَ تَمَامَ الْمِائَةِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ غُفِرَتْ خَطَايَاهُ وَإِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ ».

“Barangsiapa    bertasbih   (mengucapkan سُبحان الله) 33 kali, bertahmid (mengucapkan الحمد لله) 33 kali, dan bertakbir (mengucapkan الله أكبر) 33 kali, itu semua berjumlah 99, kemudian sempurnanya 100 dengan mengucapkan:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ

((Tidak ada sesembahan yang haq (benar) diibadahi kecuali Allah satu-satu-Nya, tidak ada sekutu bagi-Nya, milik-Nya segala kekuasaan dan milik-Nya pula segala puji, dan Dia Maha kuasa atas segala sesuatu)),

Niscaya akan diampuni dosa-dosanya, walaupun sebanyak buih di lautan.” (HR.Muslim no. 597)

Bisa juga membaca tasbih 33 kali, tahmid 33 kali dan takbir 34 kali, sehingga jumlahnya menjadi 100 kali. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Mu’aqqibaat (kalimat yang beriringan) yang tidak akan kecewa orang yang mengucapkannya atau melakukannya setelah shalat, yaitu 33 kali tasbih, 33 kali tahmid, dan 34 kali takbir.” (HR. Muslim)

Demikian juga bisa membaca tasbihnya 10 kali, tahmidnya 10 kali dan takbirnya 10 kali, sebagaimana dalam hadis berikut, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Maukah kamu aku beritahukan sesuatu yang dengannya kamu dapat menyusul orang yang sebelum kamu dan mendahului orang yang datang setelah kamu, dan tidak ada orang yang datang membawa seperti yang kamu bawa kecuali orang yang datang membawa seperti itu? Yaitu kamu bertasbih di akhir setiap shalat 10 kali, bertahmid 10 kali dan bertakbir 10 kali. (HR. Bukhari)

Akan lebih dahsyat faidahnya jika hendak tidur membaca dzikir: takbir 34 kali, tahmid 33 kali, dan tasbih 33 kali, berdasarkan hadits berikut ini:

Dari Abdullah bin ‘Amr dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam Beliau bersabda, “Ada dua perkara atau dua hal yang jika dijaga oleh seorang muslim, maka dia akan masuk surga. Keduanya ringan, namun sedikit yang mengamalkannya, yaitu:

bertasbih di akhir setiap shalat 10 kali, bertahmid 10 kali, dan bertakbir 10 kali. Itu adalah 150 di lisan dan 1.500 di timbangan.

Demikian pula ia bertakbir 34 kali ketika hendak tidur, bertahmid 33 kali dan bertasbih 33 kali, hal itu adalah 100 di lisan dan 1.000 di timbangan.” Sungguh, aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menghitungnya dengan tangannya.” Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana (bisa) keduanya ringan, namun sedikit yang mengamalkannya?” Beliau menjawab, “(Setan) akan datang kepadamu di tempat tidurnya, lalu membuatnya tidur sebelum mengucapkannya dan mendatanginya ketika shalat, lalu mengingatkan kebutuhannya sebelum ia membacanya.” (HR. Tirmidzi, Abu Dawud, dan Nasa’i. Imam Nawawi berkata, “Isnadnya shahih, hanyasaja di sana terdapat ‘Atha bin as-Saa’ib, dan padanya terdapat perselisihan disebabkan hapalannya yang bercampur. Ayyub as-Sihtiyani mengisyaratkan sahihnya hadis ini.” Al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani menshahihkannya, ia menjelaskan, bahwa didengarnya hadis ini dari ‘Athaa bin as-Saa’ib adalah sebelum hafalannya bercampur. (http://yufidia.com/dzikir-setelah-shalat-2)

2. Ditulis 10 kebajikan,

3. Dihapus 10 keburukan,

4. Diangkat 10 derajat,

5. Harinya itu berada dalam lindungan dari semua yang tidak disenangi,

6. Dijaga dari setan,

7. Dosa tidak akan mencapai (timbangan)nya pada hari itu selain dosa menyekutukan Allah, jika berdzikir:

لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِي وَيُمِيتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Artinya: “Tidak ada sesembahan yang haq (benar) diibadahi kecuali Allah satu-satu-Nya, tidak ada sekutu bagi-Nya, milik-Nya segala kekuasaan dan milik-Nya pula segala puji, (Dialah Dzat) Yang Maha Menghidupkan dan Maha Mematikan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (HR. At-Tirmidzi dan An-Nasa’i)

Dibaca 10 kali setelah Shalat Maghrib dan Shubuh.

Tentang keutamaannya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda:

“Barangsiapa yang mengucapkan usai shalat Shubuh dalam keadaan melipat kedua kakinya sebelum berbicara

لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِي وَيُمِيتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

10 kali, maka dituliskan baginya 10 kebajikan, dihapus darinya 10 keburukan, dan diangkat baginya 10 derajat,serta harinya itu berada dalam lindungan dari semua yang tidak disenangi dan dijaga dari setan, juga dosa tidak akan mencapai (timbangan)nya pada hari itu selain dosa menyekutukan Allah (berbuat kesyirikan –red).” (HR. At-Tirmidzi no. 3474 dan Ahmad no. 16583/16699)

8. Berpeluang masuk Surga, dengan membaca Ayat Kursi:

Artinya: “Allah, tidak ada ilah (sesembahan yang haq (benar) diibadahi) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izin-Nya? (Allah) mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.” (Al-Baqarah: 255)

Tentang keutamaannya Rasulullah Shallallahu ‘Alayhi Wa Sallam bersabda:

من قرأ آية الكرسي في دبر كل صلاة مكتوبة لم يمنعه من دخول الجنة الا ان يموت نوع آخر في دبر الصلوات

“Barangsiapa membaca Ayat Kursi setiap selesai menunaikan shalat lima waktu, maka tidaklah ada yang menghalanginya untuk masuk ke dalam Al-Jannah (Surga) kecuali kematian.” (HR. An-Nasa’i dalam Sunan Al-Kubra no. 9928)

9. Melindungi dari segala kejelekan, dengan membaca surat Al-Ikhlash, Al-Falaq dan An-Naas:

Artinya: “Katakanlah: “Dia-lah Allah, yang Maha Esa. Allah adalah Rabb yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan. Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.” (Al-Ikhlash: 1-4)

Artinya: “Katakanlah: “Aku berlindung kepada Rabb yang menguasai subuh. Dari kejahatan makhluk-Nya. Dan dari kejahatan malam apabila Telah gelap gulita.Dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada buhul-buhul. Dan dari kejahatan pendengki bila ia dengki.” (Al-Falaq: 1-5)

Artinya: “Katakanlah: “Aku berlindung kepada Rabb (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia. Ilah (sesembahan) manusia. Dari kejahatan (bisikan) setan yang biasa bersembunyi. Yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia, dari (golongan) jin dan manusia.” (An-Naas: 1-6)

Catatan: Tiga surat tersebut dibaca 3 kali setelah shalat Maghrib dan Shubuh dan dibaca 1 kali setelah shalat Zhuhur, ‘Ashar dan ‘Isya`.

Keutamaannya adalah sebagimana sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam: “Tiga surat tersebut cukup bagimu (sebagai permohonan perlindungan) dari segala kejelekan.” (Lihat Sunan Abu Daud no. 5094) [http://buletin-alilmu.com/2010/12/10/wirid-wirid-setelah-shalat-lima-waktu/]

Itulah diantara keutamaan besar besar dzikir setelah sholat fardhu,yang sepantasnya setiap muslim bersemangat untuk merutinkannya dan tidak meninggalkannya.

Dzikir-dzikir setelah sholat selengkapnya dapat dibaca di: http://abuzuhriy.com/dzikir-setelah-salam-seusai-shalat-wajib/http://faisalchoir.blogspot.com/2011/05/dzikir-setelah-shalat-wajib.html; atau http://almanhaj.or.id/content/607/slash/0/dzikir-dan-doa-yang-disyariatkan-setelah-shalat/

 

Semoga sholawat dan salam senantiasa tercurah kepada Nabi kita Muhammad, beserta keluarganya, sahabatnya, dan orang-orang yang mengikutinya dengan baik hingga hari kiamat.

 

Abu Muhammad

Palembang, 5 Sya’ban 1434 H/ 14 Juni 2013

Advertisements

5 comments on “Keutamaan Dzikir Setelah Sholat Wajib yang Sangat BESAR

  1. Sepertinya pernah mengetahui apabila bacaan tasbih, tahmid, dan takbir boleh sebanyak 9 x, 9 x, dan 10 x…. Bagaimana menurut Penulis?

    • Afwan saya belum tahu, setahu saya ada 6 pilihan tentang membaca tasbih, tahmid, dan takbir:

      1. Masing2 33x (HR Muslim no. 597)
      2. سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَاللهُ أَكْبَرُ sebanyak 33 x (HR al-Bukhariy 843 dan Muslim 595)
      3. tasbih 33x, tahmid 33x, dan takbir 34x (HR. an Nasaa-iy 1350,1351; at-Tirmidziy 3413 ; dishåhiihkan oleh Syaikh al-Albaniy dalam Shahiih an Nasaa-iy I/191)
      4. ‎سُبْحَانَ اللَّهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاللَّهُ أَكْبَرُ sebanyak 25x (HR. an Nasaa-iy 1350,1351; at-Tirmidziy 3413 ; dishåhiihkan oleh Syaikh al-Albaniy dalam Shahiih an Nasaa-iy I/191)
      5. masing2 11x (dalam hadist pada “pilihan keempat” diatas; Suhail mengatakan; “Sebelas-sebelas, hingga semuanya berjumlah tiga puluh tiga)
      6. masing2 10 x (HR. Ahmad, Abu Dawud, at Tirmidziy, an Nasaa-iy, Ibnu Majah (dan ini lafazhnya); dishahiihkan oleh Syaikh Salim bin ‘Ied al-Hilaliy dalam Shahiih Kitab al-Adzkaar wa Dha’iifuhu no. 151)
      Selengkapnya baca di: http://abuzuhriy.com/dzikir-setelah-salam-seusai-shalat-wajib/

      Jika antum mengetahui, mohon dicantumkan dalilnya

  2. Terima kasih.. informasi tentang Keutamaan Dzikir … sangat bermanfaat bagi kami. (Maaf, tidak semua pesan ini dapat saya tampilkan- admin)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s